Pembelajaran Berharga Dari Budaya Antre

Kadang kita sulit untuk sabar antre

Ada seorang teman yang berkunjung ke Australia. Kemudian bertemulah teman saya tadi dengan seorang guru dari Aussie. Terjadilah dialog antara guru tadi dengan teman saya. Berikut petikan ceritanya:

Guru dari Aussie: “Kami tidak terlalu khawatir jika anak-anak SD kami tidak pandai Matematika. Kami jauh lebih khawatir jika mereka tidak pandai mengantri.”

“Sewaktu ditanya mengapa dan kok bisa begitu?” Saya mengekspresikan keheranan saya, karena yang terjadi di negara kita kan justru sebaliknya.

Guru tersebut kemudian menguraikan jawaban seperti ini:

  1. Karena kita hanya perlu melatih anak selama 3 bulan saja secara intensif untuk bisa Matematika, sementara kita perlu melatih anak hingga 12 tahun atau lebih untuk bisa mengantri dan selalu ingat pelajaran berharga di balik proses mengantri.
  2. Karena tidak semua anak kelak akan berprofesi menggunakan ilmu matematika kecuali tambah, kurang, kali dan bagi. Sebagian mereka akan menjadi penari, atlet olimpiade, penyanyi, musisi, pelukis dan sebagainya.
  3. Karena biasanya hanya sebagian kecil saja dari murid-murid dalam satu kelas yang kelak akan memilih profesi di bidang yang berhubungan dengan Matematika. Sementara semua murid dalam satu kelas ini pasti akan membutuhkan Etika Moral dan Pelajaran Berharga dari mengantri di sepanjang hidup mereka kelak.
Teman saya bertanya lagi: ”Memang ada pelajaran berharga apa di balik mengantri ?”

Anjing saja bisa antre
”Oh, banyak sekali pelajaran berharganya,” jawab guru kebangsaan Australia itu.

  1. Anak belajar manajemen waktu jika ingin mengantri paling depan datang lebih awal dan persiapan lebih awal.
  2. Anak belajar bersabar menunggu gilirannya tiba terutama jika ia di antrian paling belakang.
  3. Anak belajar menghormati hak orang lain, yang datang lebih awal dapat giliran lebih awal dan tidak saling serobot merasa diri penting.
  4. Anak belajar berdisiplin dan tidak menyerobot hak orang lain.
  5. Anak belajar kreatif untuk memikirkan kegiatan apa yang bisa dilakukan untuk mengatasi kebosanan saat mengantri (di Jepang biasanya orang akan membaca buku saat mengantri).
  6. Anak bisa belajar bersosialisasi menyapa dan mengobrol dengan orang lain di antrian.
  7. Anak belajar tabah dan sabar menjalani proses dalam mencapai tujuannya.
  8. Anak belajar hukum sebab akibat, bahwa jika datang terlambat harus menerima konsekuensinya di antrian belakang.
  9. Anak belajar disiplin, teratur dan kerapihan.
  10. Anak belajar memiliki rasa malu jika ia menyerobot antrian dan hak orang lain.
  11. Anak belajar bekerja sama dengan orang-orang yang ada di dekatnya, jika misalnya sementara mengantri ia harus keluar antrian sebentar untuk ke kamar kecil.
  12. Anak belajar jujur pada diri sendiri dan pada orang lain
  13. Anak belajar utk tidak mengambil apa yg menjadi hak orang lain, di sinilah titik awal anak untuk belajar korupsi./jb
SHARE
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar :