Revitalisasi Pasar Johar Tak Akan Libatkan Investor

Puing sisa kebakaran  Pasar Johar (seputarsemarang.com)
Semarang.Caping. Pasar Johar terbakar pada Sabtu (9/5) menyebabkan pedagang kesulitan berdagang. Tidak mau berlama-lama, Pemerintah Kota Semarang bersegera mengambil sikap dan memutuskan kebijakan. Pasar Johar segera direvitalisasi. Namun revitalisasi tidak akan melibatkan investor. Walikota Semarang menyampaikan hal ini.

Pembangunan kembali kompleks Pasar Johar dari sisa-sisa puing kebakaran dipastikan tidak akan melibatkan investor. Seluruh dana pembangunan akan menggunakan alokasi dana negara, baik dana yang bersumber dari APBN maupun APBD.

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi memastikan bahwa pasar adalah milik pemerintah, yang seluruh bangunan digunakan untuk kemakmuran rakyat.

“Kami sudah komunikasikan dengan pusat untuk mendapat bantuan. Pasar Johar tidak akan dibangun melalui investor. Perencanaan, pembiayaan murni akan melalui pemerintah dan itu akan akan koordinasi terus,” kata Hendi di Pasar Yaik, Kamis (14/5/2015).

Pemerintah memastikan, revitalisasi pasar akan dilakukan paling cepat pada tahun 2016. Ia tidak bisa segera melakukan revitalisasi karena tersangkut anggaran dan teknis pembangunan pasar. Selain itu, bantuan dari pemerintah pusat untuk membantu di tahun ini juga telah tertutup.

“Paling cepat dibangun nanti 2016. Tadi dapat masukan dari DPD bahwa pembahasan APBN Perubahan untuk 2015 ini sudah selesai. Meski demikian, kami ingin musibah ingin cepat teratasi,” ujarnya.

Selanjutnya, para pedagang diminta untuk tidak mengungkit musibah kebakaran dengan menyalahkan pihak-pihak lain. Hendrar mengaku telah mendengar bahwa banyak pedagang yang beranggapan bahwa pasar sengaja dibakar, sehingga akan dibangun ulang sesuai keinginan pemerintah.

Hendrar menegaskan, hanya orang jahat yang mempunyai niatan membakar pasarnya sendiri. Terlebih Pasar Johar sebagai pasar bersejarah yang mempunyai nilai arsitektur tinggi.

“Saya dengar, Pasar Johar ini sengaja di-obong (dibakar) karena saya. Kok tega bilang begitu. Selama memimpin lima tahun, saya telah membangun 10 pasar dan tidak ada satu pun yang mempunyai perjanjian dengan investor,” ujarnya.

Dengan demikian, seluruh bangunan pasar akan dibangun melalui dana negara. Pihak investor, kata dia, mesti akan menarik untung besar jika diberikan kesempatan mengelola pasar, karena bisa meminta uang biaya sewa yang tinggi kepada para pedagang.

“Dulu, investor minta pada saya untuk dilibatkan dalam pembangunan pasar. Tapi saya bilang ke mereka, bisa enggak masukkan pedagang ke pasar gratis. Eh ternyata mereka bilang tidak,” tuturnya.

Anggota Dewan Perwakilan Daerah RI Bambang Sadono, di Semarang mengatakan, akan mengusahakan bantuan pusat untuk pembangunan Pasar Johar. “Saya akan prioritaskan pembangunan pasar di kota ini. Saya akan usahakan di anggaran 2016, karena APBN-P tahun 2015 sudah tidak mungkin lagi,” ucapnya.

sumber: kompas.com
SHARE
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar :