Mengapa beras plastik berbahaya?

Beras dan pohon padi penghasil beras
Belakangan ini marak diberitakan di berbagai media mengenai keberadan beras plastik. Beras plastik ini adalah beras yang akan mengancam kesehatan manusia ketika dikonsumsi. Hal ini terkait dengan kandungan yang ada dalam beras tersebut. Maka keberadaan beras plastik ini kemudian meresahkan pedagang, terlebih konsumen.

Hasil penelitian yang dilakukan PT.Succofindo terhadap beras plastik yang ditemukan di Bekasi, Jawa Barat, menunjukkan adanya kandungan polyvinyl cholride (PVC) yang biasa terdapat di pipa, kabel, dan lantai.

Bukan hanya itu, beras tersebut juga mengandung tiga senyawa lain, yakni benzyl butyl phthalate (BBP), bis 2-ethylhexyl phtalate (DEHP), dan diisononyl phthalate (DINP). Ketiga zat ini biasa dipakai sebagai pelentur pada pipa dan kabel.

Jika ketiga zat kimia tersebut masuk ke dalam tubuh, maka senyawa tersebut bisa memicu mutasi genetik, meracuni saraf, dan menyebabkan kanker.

Dalam jangka pendek, keberadaan plastik di saluran cerna bisa mengakibatkan sembelit atau diare. Sementara itu, dalam jangka panjang, plastik tidak bisa dikeluarkan melalui kotoran dan akan memicu perubahan sel.

Dokter spesialis penyakit dalam, konsultan gastroenterologi Dr.Ari Fahrial Syam, mengatakan phtalate (DEHP) juga bisa menyebabkan kemandulan pada pria.

"Sementara pada wanita zat ini juga mengganggu sistem reproduksi sehingga bisa menyebabkan gangguan menstruasi. Bahkan pada suatu penelitian disebutkan kadar zat ini yang tinggi pada ibu melahirkan ternyata bayinya akan memiliki skrotum dan penis yang kecil," katanya.

Ari menambahkan, hal tersebut menunjukkan bahwa phtalate bisa menembus plasenta sehingga berbahaya jika dikonsumsi ibu hamil.

Untuk mengurangi efek samping berbahaya tersebut, Ari menyarankan untuk mengonsumsi banyak buah dan sayur-sayuran yang mengandung banyak vitamin, mineral, dan antioksidan.


Sumber:http://health.kompas.com/read/2015/05/23/091900023/Bahaya. Jangka. Pendek. dan. Jangka. Panjang. Beras.Plastik.
Gambar:http://indonesiana.tempo.co/read/39912/2015/04/19/kadirsst/misteri-data-stok-beras#.VWIlu5OTy34
SHARE
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar :